Minggu, 11 Maret 2012

LAPORAN PRAKTIKUM I: Persilangan Monohibrid dan Persilangan Dihibrid

Posted by Rahillah Hauraa Faadiyah | at 11:47:00 PM

PRAKTIKUM I
Topik              : Persilangan monohibrid dan dihibrid.
Tujuan            : Untuk membuktikan hukum mendel (ratio fenotif, genotif yang dihasilkan).
Hari/ tanggal : Senin, 27 Februari 2012.
Tempat          : Laboratorium Biologi FKIP UNLAM Banjarmasin.
 

I. ALAT DAN BAHAN:
Alat dan Bahan:
-     Alat:
-     4 buah bak plastik atau beacker glass; dan
-     Alat tulis dan alat hitung.
-     Bahan:
-     50 buah kancing merah;
-     50 buah kancing putih;
-     50 buah kancing hijau; dan
-     50 buah kancing kuning.

II. CARA KERJA
I.        Persilangan monohibrid
1.      Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
2.      Menyiapkan 25 buah kancing merah dan 25 buah kancing putih ke dalam beacker glass yang berlubang.
3.      Menyiapkan 25 buah kancing merah dan 25 buah kancing putih ke dalam beacker galss yang bertombol.
4.      Mengocok atau mencampurkan kedua macam gamet tadi (merah dan putih) jantan maupun betina pada masing-masing beacker glass.
5.      Mengaduk sampai seluruh kancing benar-benar tercampur pada masing-masing beacker glass.
6.      Mengambil kancing pada masing-masing beacker glass tersebut tanpa melihat dengan mata (secara acak) Kemudian memasangkannya satu persatu.
7.      Mencatat hasil persilangan ke dalam tabel.
8.      Menghitung perbandingan fenotif dan genotifnya.

II.  Persilangan dihibrid
1.      Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
2.      Memasangkan kancing sesuai dengan ketentuan: menyiapkan 25 buah kancing merah dan 25 buah kancing putih ke dalam beacker glass yang berlubang, menyiapkan 25 buah kancing merah dan 25 buah kancing putih ke dalam beacker glass yang bertombol, menyiapkan 25 buah kancing kuning dan 25 buah kancing hijau ke dalam beacker glass yang berlubang, menyiapkan 25 buah kancing kuning dan 25 buah kancing hijau ke dalam beacker glass yang bertombol.
3.      Mengaduk ke empat beacker glass tersebut secara merata.
4.      Mengambil secara acak sepasang-sepasang dari beacker glass I dengan beacker glass III dipasangkan bersamaan dengan beacker glass II dan beacker glass IV.
5.      Meletakkan 2 pasang kancing yang masing-masing sudah diberi nama sesuai ketentuan.
6.      Kancing yang sudah diambil langsung di catat ke dalam tabel pengamatan.
7.      Menghitung perbandingan fenotif dan genotifnya.

III. TEORI DASAR
Salah satu aspek yang penting pada organisme hidup adalahkemampuannya untuk melakukan reproduksi dan dengan demikian dapatmelestarikan jenisnya. Pada organisme yang berbiak secara seksual,individu baru adalah hasil kombinasi informasi genetis yangdisumbangkan oleh 2 gamet yang berbeda yang berasal dari kedua parentalnya.
Mendel adalah seorang yang genius dan telah berhasil dalam percobaan-percobaannya pada bidang hibridasi. Mendel telah berhasil menyusun beberapa postulatnya, sebagai berikut:
a. Sifat materai herediter berupa benda atau partikel dan bukan berupa cairan atau homurai.
b. Sifat tersebut berpasangan.
c. Sifat yang tertutup dapat muncul kembali, artinya sifat yang resesif akan terlihat ekspresinya dalam keadaan yang tertentu.
Mendel mempunyai suatu hukum yaitu hukum segregasi: sifat materai herediter (genetisnya) alel yang bersegregasi satu & yang lainnya akan nampak dalam bentuk gamet. Dan hukum Independerae Assortment segregasi dari sepasang alel tersebut bebas dalam hal penggabungannya kemudian kembali. Syarat-syarat hukum mendel yaitu Survival gamet sama, Survival zygote sama & Survival embrio sama.
I.     Persilangan monohybrid
Dalam hukum mendel I yang dikenal dengan The Law of Segretation of Allelic Genes atau Hukum Pemisahan Gen yang Sealel dinyatakan bahwa dalam pembentukan gamet, pasangan alel akan memisah secara bebas. Peristiwa pemisahan ini terlihat ketika pembetukan gamet individu yang memiliki genotif heterozigot, sehingga tiap gamet mengandung salah satu alel tersebut. Dalam ini disebut juga hukum segregasi yang berdasarkan percobaan persilangan dua individu yang mempunyai satu karakter yang berbeda. Berdasarkan hal ini, persilangan dengan satu sifat beda akan menghasilkan perbandingan fenotif 12, yaitu ekspresi gen dominan : resesif = 3 : 1. Namun kadang-kadang individu hasil perkawinan tidak didominasi oleh salah satu induknya. Dengan kata lain, sifat dominasi tidak muncul secara penuh. Peristiwa ini menunjukkan adanya sifat intermedier.
Dalam membicarakan satu sifat tertentu, kita hanya menggambarkan pasangan kromosom dengan yang bersangkutan saja, tetapi bukan berarti bahwa kromosom-kromosom dan gen-gen yang lain tidak ada dalam sel itu. Ada sifat yang disebut dominan, yaitu apabila kehadiran gen yang mengawasi sifat ini menutupi ekspresi gen yang lainnya yaitu resesif, sehingga sifat yang terakhir ini tidak tampak.
Dalam percobaannya Mendel menggunakan tanaman ercis untuk melihat adanya perbedaan dalam ukuran pohon, misalnya adanya variasi tinggi yang 0,45 meter sampai 1 meter. Sifat-sifat tersebut memperlihatkan perbedaan yang kontras sehingga memudahkan untuk mengamati.
Pada waktu mendel mengadakan persilangan antara kedua varietas tersebut dimana yang satu tinggi dan yang lain pendek, maka Mendel mendapat hasil berikut:
Persilangan antara jantan dan betina pada ercis bersegresi sehingga ratio fenotifnya adalah tinggi, sedangkan keturunan F2 akan memisah dengan perbandingan fenotif yaitu tinggi : pendek = 3 : 1. Sedangakn ratio genotifnya adalah TT : Tt : t = 1 : 2 : 1., yaitu satu tumbuhan ercis homozigot, dan dua tumbuhan ercis heterozigot dan satu tumbuhan ercis pendek.
II.  Persilangan dihibrid
Dalam hukum mendel II atau dikenal dengan The Law of  Independent assortmen of genes atau Hukum Pengelompokan Gen Secara Bebas dinyatakan bahwa selama pembentukan gamet, gen-gen sealel akan memisah secara bebas dan mengelompok dengan gen lain yang bukan alelnya. Pembuktian hukum ini dipakai pada dihibrid atau polihibrid, yaitu persilangan dari 2 individu yang memiliki satu atau lebih karakter yang berbeda. Monohibrid adalah hibrid dengan 1 sifat beda, dan Dihibrid adalah hibrid dengan 2 sifat beda. Fenotif adalah penampakan atau perbedaan sifat dari suatu individu tergantung dari susunan genetiknya yang dinyatakan dengan kata-kata (misalnya mengenai ukuran, warna, bentuk, rasa, dsb). Genotif adalah susunan atau konstitusi genetik dari suatu individu yang ada hubungannya dengan fenotif; biasanya dinyatakan dengan simbol/tanda pertama dari fenotif. Oleh karena individu itu bersifat diploid, maka genotif dinyatakan dengan huruf dobel, misalnya AA, Aa, aa, AABB,dsb.
Semua keterangan di atas hanya membicarakan persilangan satu sifat. Sekarang akan dipelajari dua individu dengan dua sifat beda dimana hasil persilangan ini dinamakan dihibrid.
Sebelum melakukan percobaan, harus diketahui cara pewarisan sifat. Dua pasang yang diawasi oleh pasangan gen yang terletak pada kromosom yang berlainan. Sebagai contoh Mendel melakukan percobaan dengan menanam kacang ercis yang memiliki dua sifat beda. Mula-mula tanaman galur murni yang memiliki biji bulat berwarna kuning disilangkan dengan tanaman galur murni yang memiliki biji keriput berwarna hijau, maka F1 seluruhnya berupa tanaman yang berbiji bulat berwarna kuning. Biji-biji dari tanaman F1 ini kemudian ditanam lagi dan tanaman yang tumbuh dibiarkan mengadakan penyerbukan sesamanya untuk memperoleh keturunan F2 dengan 16 kombinasi yang memperlihatkan perbandingan 9/16 tanaman berbiji bulat warna kuning : 3/16 berbiji bulat warna hijau : 3/16 berbiji keriput berwarna kuning : 1/16 berbiji keriput berwarna hijau atau dikatakan perbandingannya adalah ( 9 : 3 : 3 : 1 ).

IV. HASIL PENGAMATAN
A.       Persilangan monohibrid
P:         Merah             x          Putih
            (MM)                          (mm)

G:        M, M               x          m, m

F:         MM, Mm, Mm, mm

Fenotif (genotif)
MERAH (M)
PUTIH (m)
MERAH (M)
MM
Mm
PUTIH (m)
Mm
mm

Data kelompok:
No.
Fenotif
Genotif
Tabulasi
Jumlah
1
Merah
MM
IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII
25
2
Merah muda
Mm
IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII
50
3
Putih
mm
IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII
25

-        Rasio fenotif data kelompok:
Merah : Putih =
(25 + 50) : 25 =
75 : 25 = 3 : 1
-        Rasio genotif data kelompok:
MM : Mm : mm = 1 : 2 : 1




B. Persilangan dihibrid
P:         Bulat kuning   x        Keriput hijau
               (BBKK)                        (bbkk)

G:               BK            x              bk

F1:            BbKk            x             BbKk
G2:      BK, Bk, bK, bk            x        BK, Bk, bK, bk

Fenotif (genotif)
Bulat Kuning (BK)
Bulat Hijau (Bk)
Keriput Kuning (bK)
Keriput Hijau (bk)
Bulat Kuning (BK)
BBKK
BBKk
BbKK
BbKk
Bulat Hijau (Bk)
BBKk
BBkk
BbKk
Bbkk
Keriput Kuning (bK)
BbKK
BbKk
BbKK
BbKk
Keriput Hijau (bk)
BbKk
Bbkk
bbKk
bbkk

Data kelompok:
No.
Fenotif
Genotif
Tabulasi
Jumlah
1.
Bulat Kuning
BBKK
II
2


BBKk
IIII
4


BbKK
IIIII III
8


BbKk
IIIII IIIII III
13
2.
Bulat Hijau
BBkk
IIII
4


Bbkk
IIIII IIII
9
3.
Keriput Kuning
bbKK
IIII
4


bbKk
IIIII
5
4.
Keriput Hijau
bbkk
I
1

-        Rasio genotif data kelompok:
BBKK : BBKk : BbKK : BbKk : BBkk : Bbkk : bbKK : bbKk : bbkk
2    :    4     :    8      :    13   :    4     :    9    :     4     :    5   :   1
-        Rasio fenotif data kelompok:
Bulat Kuning : Bulat Hijau : Keriput Kuning : Keriput Hijau
         27         :         13       :            9            :          1
          9          :           4       :           3             :          0

V. ANALISIS DATA
I.        Persilangan monohibrid
Pada persilangan ini berlaku hukum mendel I yang menyatakan bahwa ketika berlangsung pembentukan gamet pada individu heterozigot terjadi perpisahan alel secara bebas sehingga setiap gamet hanya menerima sebuah gen saja. Oleh karena itu, setiap gamet mengandung salah satu alel yang dikandung sel induknya.Peristiwa ini dikenal dengan Persilangan Monohibrid yang dikenal pula dengan hukum segregasi. Persilangan ini menggunakan satu sifat beda.Dengan menggunakan kancing genetik warna merah dilambangkan dengan (M) dan warna putih dilambangkan dengan (m), pada keturunan satu (F1) perkawinan dari keduanya merupakan gabungan dari kedua gen (Mm) yang dalam fenotifnya bentuk tetap bulat (percampuran kancing merah dan kancing putih). Sedangkan pada keturunan F2 mulai tampak berlakunya hukum segregasi yaitu pemisahan secara bebas gen sealel. Pada percobaan ini, persilangan antara keturunan F1 didapatkan perbandingan genotifnya dari MM : Mm : mm adalah 25 : 50 : 25 sehingga perbandingan fenotifnya adalah 75 : 25.
Perbandingan ini sesuai dengan hukum Mendel I atau hukum segregasi dimana pada persilangan antar keturunan F1 tampak bahwa perbandingan hasil perkawinan antar faktor dominan dan resesif pada genotifnya adalah 1 : 2 : 1 dan perbandingan fenotifnya adalah 3 : 1.


Berdasarkan percobaan yang dilakukan mengenai hukum Mendel I atau persilangan monohibrid yang diambil secara acak  berdasarkan data di atas jelas sesuai dengan hukum Mendel. Dan jika kita menuliskan persilangannya juga akan sesuai dengan hukum Mendel tersebut, yaitu:
P:      ♀MM    >< ♂ mm
          (Merah) ↓ (Putih)
F1:                Mm
                   (Merah)

F1>< F1: ♀ Mm    ><    ♂ Mm
                  (Merah) ↓    (Merah)

G:             M , m             M , m
F2:
Fenotif (genotif)
MERAH (M)
PUTIH (m)
MERAH (M)
MM
Mm
PUTIH (m)
Mm
mm

Jadi berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan, didapatkan hasil persilangan dengan perbandingan yaitu sebagai berikut:
- Rasio Genotifnya = MM : Mm : mm
25   : 50    : 25 → 1 : 2 : 1
- Rasio Fenotifnya = Merah : Putih
75   : 25 → 3 : 1






II.     Persilangan dihibrid
Hukum Mendel II dikenal pula dengan hukum asortasi atau hukum berpasangan secara bebas. Menurut hukum ini, setiap gen/sifat dapat berpasangan secara bebas dengan gen atau sifat lain. Meskipun demikian, gen untuk satu sifat tidak berpengaruh pada gen untuk sifat lain yang bukan termasuk alelnya. Hukum Mendel II ini dapat dijelaskan melalui persilangan dihibrid, yaitu persilangan dengan dua sifat beda, dengan dua alel berbeda dan memiliki perbandingan 9 : 3: 3 : 1.
Pada percobaan yang dilakukan dengan persilangan dihibrid dengan menggunakan 2 sifat beda yaitu kancing genetik warna merah dengan gamet (BB) bersifat dominan bulat terhadap kancing genetik warna putih, dan yang bersifat resesif keriput dengan gamet (bb). Serta dengan kancing genetik warna kuning dengan gamet (KK) yang bersifat dominan warna kuning terhadap warna hijau resesif dengan gamet (kk). Pada parentalnya memiliki sifat fenotif bentuk bulat berwarna kuning (BBKK) yang dominan terhadap parental lainnya yang memiliki fenotif bentuk keriput berwarna hijau (bbkk). Diagram persilangannya sebagai berikut :
P:           ♀ BBKK       ><     ♂ bbkk
          (Bulat Kuning)     ↓   (Keriput Hijau)

F1:                             BbKk
                             (Bulat Kuning)

F1>< F1:  ♀ BbKk            ><    ♂ BbKk
                 (Bulat Kuning)    ↓    (Bulat Kuning)

Gamet: BK, Bk, bK, bk





F2:
Fenotif (genotif)
Bulat Kuning (BK)
Bulat Hijau (Bk)
Keriput Kuning (bK)
Keriput Hijau (bk)
Bulat Kuning (BK)
BBKK
BBKk
BbKK
BbKk
Bulat Hijau (Bk)
BBKk
BBkk
BbKk
Bbkk
Keriput Kuning (bK)
BbKK
BbKk
BbKK
BbKk
Keriput Hijau (bk)
BbKk
Bbkk
bbKk
bbkk

Namun, pada percobaan persilangan dihibrid yang dilakukan terjadi penyimpangan dari hukum mendel, ini karena rasio fenotif yang dihasilkan adalah 9 : 4 : 3 : 0, sedangkan hukum Mendel II mempunyai rasio fenotif 9 : 3 : 3 ; 1. Penyimpangan ini adalah penyimpangan yang semu dan jarang terjadi. Penyimpangan ini mungkin dikarenakan adanya sifat-sifat menurun yang dipengaruhi oleh dua atau lebih pasangan alel yang penampakkannya saling mempengaruhi (berinteraksi). Tergantung pada macam interaksi ini, perbandingan fenotif itu berubah dalam berbagai bentuk, walaupun prinsip dasar dari cara pewarisan sifat-sifat menurun adalah tetap sama. Keganjilan ini bukanlah disebabkan oleh penyimpangan hukum Mendel II tetapi hanyalah karena adanya dua pasang alel yang semuanya mempengaruhi bagian sama dari suatu organisme. Dan dalam hal ini adalah bentuk Bulat Kuning dan Keriput Hijau.

VI. KESIMPULAN
1.      Hasil yang diperoleh dari persilangan monohibrid sesuai dengan bunyi Hukum Mendel I.
2.  Hasil yng diperoleh dari persilangan dihibrid sesuai dengan bunyi hokum Mendel II. Namun, hasil persilangan tidaklah selalu sesuai dengan apa yang ditetapkan oleh hukum Mendel, karena dalam persilangan dilakukan pembulatan dalam penjumlahan.
3.  Hukum Mendel memang nyata dan penyimpangan yang terjadi bukanlah penyimpangan yang nyata melainkan penyimpangan yang semu karena masih mengikuti hukum Mendel.

VII. DAFTAR PUSTAKA
-         Tjien, Kiaw. 1991. Genetika Dasar Jurusan Biologi. Bandung: ITB.
-         Halang, Bund dan Muhammad Zaini. 2012. Penuntun Praktikum Genetika. Jurusan PMIPA FKIP UNLAM Banjarmasin.
-         Wildan, Yatim. 1986. Genetika. Tarsitu : Bandung.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Select a text on the page and get translation from Google Translate!

 
~ Rahillah Hauraa Faadiyah - Designed by Miss Rinda - Layout by My Blog Make Over - Author YOUR NAME HERE :) ~
Islam Mosque